China Laporkan 2 Kematian Akibat Covid-19, Kasus Pertama Setelah Lebih dari Setahun

China melaporkan dua kematian akibat Covid 19 pada Sabtu (19/3/2022), yang pertama setelah lebih dari setahun. Komisi Kesehatan Nasional mengatakan kedua kematian terjadi di Jilin, provinsi timur laut yang paling terpukul oleh peningkatan nasional. Kematian itu adalah yang pertama kali dilaporkan di China daratan sejak Januari 2021, dan menjadikan jumlah kematian karena pandemic negara itu menjadi 4.638.

Komisi Kesehatan Nasional,China melaporkan 4.051 infeksi baru pada Sabtu, turun dari 4.365 sehari sebelumnya, dengan lebih dari setengah kasus baru di Jilin. Kepemimpinan komunis Beijing telah menggembar gemborkan tingkat kematian yang rendah dibandingkan dengan negara lain sebagai bukti kekuatan model pemerintahan satu partainya. Dua kematian baru terkubur dalam laporan harian komisi kesehatan, dan media yang dikendalikan negara tidak banyak menyebutkannya.

Para pejabat di Jilin kemudian mengatakan kedua korban adalah laki laki, 65 dan 87 tahun, dan keduanya memiliki berbagai masalah kesehatan mendasar yang terkait dengan usia lanjut (komorbid). Virus corona muncul di pusat kota Wuhan pada akhir 2019 tetapi China sebagian besar mengendalikannya melalui kontrol perbatasan yang ketat, karantina yang panjang, dan penguncian yang ditargetkan. Tetapi varian Omicron yang sangat menular merupakan tantangan bagi efektivitas dan kelangsungan jangka panjang dari strategi nol Covid pemerintah.

Dalam beberapa pekan terakhir beberapa sumber resmi menyarankan China mungkin pada titik tertentu perlu hidup berdampingan dengan Covid 19 seperti yang dilakukan negara lain. Presiden Xi Jinping mengatakan pada hari Kamis bahwa China akan tetap dengan strategi nol Covid tetapi memungkinkan untuk pendekatan yang lebih "tertarget". Beberapa kota telah ditutup, termasuk pusat teknologi selatan Shenzhen, rumah bagi 17,5 juta orang. Tetapi langkah langkah Shenzhen sebagian dilonggarkan setelah komentar Xi.

Sementara itu, Shanghai telah memindahkan sekolah daring dan meluncurkan pengujian massal, tetapi telah menghindari penguncian penuh. Pihak berwenang mengatakan orang dengan kasus ringan dapat diisolasi di fasilitas karantina pusat, setelah sebelumnya mengirim semua pasien dengan gejala apapun ke rumah sakit spesialis. Tetapi puluhan juta orang tetap berada di bawah perintah tinggal di rumah di seluruh China karena wabah tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

© Beli. All Rights Reserved.