Lupakan Brasil & Prancis, Calon Terkuat Juara Piala Dunia 2022 adalah Jerman

Timnas Jermantelah memulai generasi baru mereka bersamaHansi Flickdengan nyaris tanpa noda. Dari 11 pertandingan yang sudah dijalani Der Panzer bersama Hansi Flick, delapan kemenangan sempurna berhasil diraih Jerman dan sisanya berakhir imbang. Jelas, catatan apik tersebut membuka kans Jerman untuk tampil legit di Piala Dunai 2022 November nanti dan keluar sebagai juara.

Seperti yang sudah kita ketahui,Der Panzermencatatkan hasil buruk dalam dua turnamen Internasional. Mereka secara mengejutkan gugur di penyisihan grup Piala Dunia 2018, dan di Piala Euro 2020 lalu, langkah Jerman terhenti di babak 16 besar. Untuk itu, Jerman sangat berambisi agar mengentikan rentetan buruk tersebut dan mengulang kejayaan mereka, dimanaDer Panzerberhasil meraih gelar juara Piala Dunia tahun 2014.

DanHansi Flickadalah sosok yang tepat untuk mampu membawa Jerman mewujudkan ambisinya tersebut. Hansi Flick merupakan assisten pelatih Jerman saatJoachim Lowmasih menjabat sebagai pelatih kepalaDer Panzer. Keduanya telah bekerja sama selama delapan tahun, mulai dari tahun 2006 hingga 2014, prestasi paling mentereng dari keduanya adalah raihan Piala Dunia 2014.

Setelah selesainya Piala Dunia 2014,Hansi Flickmeninggalkan jabatan sebagai assisten pelatih dan dialihtugaskan sebagai direktur olahragaTimnas Jerman, hingga akhirnya memilih hengkang di tahun 2016. Dengan pengalamannya menukangiTimnas Jermanselama hampir 10 tahun, dan keakrabannya dengan sitem yang diterapkan Low, membuat Flick tak kesulitan untuk meracik strategi yang pas untukDer Panzer. Mayoritas pemain yang saat ini mengisi skuat Jerman adalah pemain pemain yang dibawa Low sebelumnya.

Flick telah memahami karakter dan atribut para pemain tersebut, sehingga tak perlu adanya proses adaptasi. Ditambah, mayoritas pemain yang dipanggil Flick berasal dari timBayern Munchen. Pengalamannya menukangi Munchen dengan raihan treble winner di musim 2019/2020 adalah poin plus untuk Flick agar mampu membawa Jerman berjaya seperti apa yang ia tunujukan saat menahkodai Die Rotten.

Pengalaman tak ternilai yang dikumpulkan Flick selama menjadi manajer, asisten pelatih, dan direktur di berbagai entitas sepak bola adalah bukti pemahaman hebat yang ia miliki tentang permainan. Pengetahuannya yang brilian tentang permainan dan kemampuannya untuk mengubah taktik terbukti sangat berguna. Terutama ketika mereka menghadapi tim dengan permainanlow blockyang tangguh dan kualitas mumpuni dalam hal melakukan serangan balik.

Kekalahan Jerman saat menghadapi Inggris di gelaran Euro 2020 bisa dihindari ketika Flick berada di pinggir lapangan, ia sangat pandai dalam membaca situasi permainan dan menerapkan kontra strategi. Di Munchen, ia mampu menembus pertahananlow blockyang diterapkan Lyon pada babak semi final Liga Champions 2020. Saat itu, Lyon bermain dengan 3 bek di belakang, sama apa yang diterapkan Inggris ketika mengalahkan Jerman.

Ia memanfaatkan kecepatan pemain sayap Munchen untuk keluar dari tekanan pertahanan Lyon. Flick melakukan kontra strategi dengan melakukandirect football, para pemain belakang dan tengah Munchen, langsung mencari sisi sayap Die Rotten untuk melakukan penetrasi, itu membuat Die Rotten mampu melewati banyaknya pemain Lyon yang menumpuk di tengah. Hasilnya sempurna, Munchen berhasil mengatasi perlawan Lyon dengan skor tiga gol tanpa balas, tiga dari dua gol di laga tersebut dicetak oleh Gnarby yang merupakan penyerang sayap.

Musim 2019/2020 adalah salah satu musim terbaik yang pernah diraih olehBayern Munchen. Setelah musim 2018/2019 yang sulit, Die Rotten berkembang di bawah perubahan taktis dan sepak bola atraktif dariHansi Flick. Sistem permainan yang diusung serta peremajaan skuat yang dilakukan Flick mampu membawa Munchen menuju puncak kejayaan.

Die Rotten sukses memenangkan Bundesliga musim 2019/2020 dengan selisih 11 poin meskipun ada dalam situasi pandemi. Lebih cemerlang, Flick mampu membawa Munchen meraih treble winner di musim tersebut, selain membawa gelar Bundesliga, Die Rotten juga meraih trofi DFB Pokal serta Si Kuping Besar, Liga Champions. Pendekatan teknis dan taktis brilian Flick adalah salah satu faktor kunci di balik suksesnya Die Rotten di musim tersebut.

Hansi Flick juga merupakan bagian dari tim Jerman pemenang Piala Dunia FIFA 2014 sebagai asistenJoachim Low. Setelah menghabiskan hampir seluruh karirnya di Jerman, pemahamanHansi Flicktentang bakat yang dimiliki dalam lingkup sepak bola Jerman sangat banyak. Dia juga direktur olahraga Asosiasi sepak bola Jerman untuk jangka waktu tiga tahun.

Basisnya berakar kuat di sepak bola Jerman, dan oleh karena itu kemampuannya dalam mengintai dan memanfaatkan bakat bakat muda di jerman jelas mumpuni. Dalam skuat Jerman yang dibawa Flick kali ini, ada tiga pemain muda yang menjadi sorotan, yaitu Karim Adeyemi,Florian Wirtz, dan Jamal Musiala. Nama yang disebutkan terakhir adalah sallah satu potensi yang ia kembangkan saat masih melatihBayern Munchen.

Saat itu Musiala masih berusia 18 tahun, tapi Flick memberi kepercayaan kepada pemain yang berposisi sebagai penyerang sayap itu untuk bermain di skuat utama Die Rotten. Hasilnya pun terbukti, Musiala memang sangat berbakat untuk bermain di tim sebesarBayern Munchen, ia mampu beradaptasi dengan pemain pemain senior Die Rotten. Ia pun berkembang hingga kembali menjadi pilihan Flick untuk mengisi skuatDer Panzer.

Salah satu alasan yang membuat Flick adalah pilihan terbaik untuk memimpin Jerman adalah karena keakraban dan pengalamannya dengan tim nasional. Melatih klub dan melatih tim nasional adalah dua entitas yang berbeda, di tim nasional pelatih dituntut untuk mampu memanfaatkan sumber daya yang ada dengan maksimal. Hansi Flick adalah orang yang sudah berpengalaman menangani timnas Jerman selama 8 tahun, ia telah menjadi assiten pelatihJoachim Lowdari tahun 2006 hingga 2014.

Hal tersebut adalah keuntungan penting bagi seorang juru taktik, pengalamannya membuat ia memahi apa yang harus ia lakukan dan terapkan dalam skema yang akan dia usung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

© Beli. All Rights Reserved.