Ukraina Dapat Bantuan Senjata dari Barat, namun Mengapa Tak Bisa Segera Menangkan Perang?

Lebih dari 3 bulan melakukan invasi, Rusia belum membuat kemajuan yang berarti. Ukraina yang mendapat kiriman senjara dari Barat, juga belum berhasil mengusir Rusia dari wilayahnya, apa penyebabnya? Pakar menyebut Rusia memiliki waktu hingga 9 bulan untuk memenangkan peperangan.

Setelah gagal merebut ibu kota Kyiv, pasukan Rusia kini kembali bangkit dan memfokuskan serangannya di bagian timur Ukraina. Rusia meluncurkan serangan di tiga titik utama, yaitu Izyum di utara, Severodonetsk di timur, dan Popasna di selatan, melaporkan. Di Popasna, pasukan gabungan wajib militer dan tentara bayaran Rusia dari kelompok Wagner menerobos pertahanan Ukraina, mengambil beberapa pemukiman pada 20 Mei.

Tiga hari kemudian, mereka merebut Myronovsky, titik awal jalan raya menuju Sloviansk, di mana ketiga cabang dari Serangan Rusia kemungkinan akan bertemu. Di front utara, artileri Rusia di Izyum hidup pada saat yang sama, pihak berwenang Ukraina menyebutnya sebagai tindakan pembuka untuk serangan penuh. Pasukan Rusia tampaknya mencoba taktik mengepung dari Izyum dan Popasna untuk mengisolasi seluruh pasukan taktis Ukraina yang terdiri dari sekitar 50.000 orang di wilayah Luhansk dan Donetsk di timur.

Pada 21 Mei, pertempuran untuk Severodonetsk, kota paling timur yang dikuasai Ukraina, dimulai. Di sebelah baratnya, blogger militer Rusia mengatakan pasukan Rusia menghancurkan salah satu dari dua jembatan yang menghubungkan Severodonetsk ke Lysychansk di seberang sungai Siversky Donetsk dan memperumit jalur pasokan Ukraina. Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pemboman Rusia mengubah Donbas menjadi "neraka".

Gubernur Luhansk, Serhiy Haidai, mengatakan Severodonetsk masih berada di tangan Ukraina pada 24 Mei. "Situasinya sangat sulit dan sayangnya semakin memburuk. Ini semakin buruk setiap hari dan bahkan setiap jam," kata Haidai dalam sebuah video di Telegram. "Penembakan semakin meningkat. Tentara Rusia telah memutuskan untuk menghancurkan [kota utama] Severodonetsk sepenuhnya."

Taktik Rusia sekarang terkenal di pelabuhan selatan Mariupol, yang membiarkan pasukan Ukraina terkepung berbulan bulan hingga akhirnya mereka menyerah pada 21 Mei. Akankah kota kota itu akan bernasib sama seperti Mariupol? Ukraina telah bertempur dengan sungguh sungguh dan mengusir Rusia dari kota kota utara Kyiv, Chernihiv, Sumy dan Kharkiv dalam beberapa pekan terakhir.

Tetapi serangan balasannya belum berlanjut karena pasukan Ukraina membutuhkan waktu untuk mengasimilasi peralatan militer Barat, kata seorang pensiunan komandan NATO. "Tank dan kendaraan lapis baja membutuhkan tahap awal pelatihan pribadi dan pelatihan tim untuk pengemudi, penembak, reloader dan komandan," kata Letnan Jenderal Konstantinos Loukopoulos, yang telah mengajar perang tank di akademi militer di Kyiv dan Moskow. "Mereka membutuhkan pelatihan taktis, termasuk uji tembak dan latihan, yang tidak dapat dilakukan dalam beberapa minggu."

"Siklus pelatihan setidaknya enam bulan, dan itu tidak berubah di masa perang." "Setelah ilusi Presiden Rusia Vladimir Putin tentang memenangkan perang dalam 96 jam, ilusi dimulai di sisi Barat," tambahnya. Amerika Serikat, Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, dan Republik Ceko termasuk di antara mereka yang telah menjanjikan berbagai jenis persenjataan dan artileri, dan itu memperumit masalah, kata Loukopoulos.

Misalnya, dari 90 artileri howitzer M777 yang dikirim oleh AS ke Ukraina, sekitar 18 telah dikuasai, katanya. Ia menambahkan bahwa tidak diketahui berapa banyak dari 12 atau 14 howitzer self propelled César yang dikirim oleh Prancis yang digunakan. "Bagi Ukraina untuk menguasai senjata dari Barat dan membuatnya operasional, membentuk unit yang tepat, dan melatih mereka, perlu delapan, sembilan bulan."

"Mereka tidak dapat menarik unit aktif dari depan untuk melatih mereka," kata Loukopoulos. Itulah jarak waktu, menurut Loukopoulos, di mana Putin harus memenangkan perang di lapangan dan mencapai penyelesaian yang dinegosiasikan. "Di bawah keseimbangan kekuatan saat ini, tren umum berpihak pada Rusia."

"Saat ini tidak ada yang bisa mengubah itu," katanya. "Setelah beberapa bulan, dengan pelatihan unit cadangan, mungkin ada serangan balasan strategis dari Ukraina yang bisa mengusir Rusia." Loukopoulos yakin ini kemungkinan bisa dilakukan oleh Ukraina yang merebut wilayah Rusia yang bisa ditukar dengan wilayahnya sendiri dalam negosiasi.

"Dapatkah Ukraina menciptakan fakta di lapangan untuk melawan keuntungan Rusia? Saat ini mereka tidak bisa," katanya. "Suka atau tidak, Rusia memiliki inisiatif politik dan militer." "Barat bereaksi terhadap apa yang dilakukan Putin."

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

© Beli. All Rights Reserved.