Band Amigdala menyebut nama yang diduga melakukan kekerasan terhadap mantan vokalisnya, Aya Canina. Hal tersebut menanggapi adanya isu kekerasan terhadap Aya Canina selama 3,5 tahun. Kekerasan itu diduga terjadi saat Aya Canina masih menjadi vokalis Amigdala.

Pada Instagram cerita milik Aya Canina, ia mengaku mendapat kekerasan itu dari kekasihnya dulu yang juga salah satu personel Amigdala. Namun dalam kisahnya, Aya Canina pun tak menyebutkan nama, ia hanya menegaskan, laki laki itu adalah rekan bernyanyinya. Saat kejadian terjadi, Amigdala mengakui kekerasan yang dilakukan, ketika IE masih menjadi bagian dari grup band indie Amigdala.

"Namun, kami menyadari dan mengakui bahwa kekerasan seksual yang dialami oleh Aya Canina terjadi ketika IE masih menjadi bagian dari Amigdala," lanjutnya. Selain itu, Amigdala mengaku abai atas kejadian yang terjadi kepada mantan vokalisnya itu dan berkomitmen untuk mengatasi kejadian serupa agar tidak kembali terjadi. "Kami mengakui bahwa kami telah abai dan membiarkan kekerasan terjadi sekian lama dalam tubuh kami, maka dari itu kami berkomitmen untuk belajar dan menyikapi kasus kekerasan seksual secara serius dan mengutamakan pemenuhan hak hak penyintas," tulis Amigdala.

"Kami juga berkomitmen untuk tidak lagi melakukan kelalaian dan pengabaian dan juga memastikan tidak ada lagi kekerasan seksual yang terjadi di lingkungan kami. Selain itu, kami akan secara serius untuk membentuk panduan penanganan kekerasan seksual dan juga, melakukan klarifikasi nilai agar ke depannya kami tidak abai dan lalai dalam menyikapi kejadian serupa," sambungnya. Artikel ini merupakan bagian dari KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© Beli. All Rights Reserved.